Lukisan Terkenal Dunia Yang Hanya Bisa Dilihat di Paris

Lukisan Terkenal Dunia Yang Hanya Bisa Dilihat di Paris

Lukisan Terkenal Dunia Yang Hanya Bisa Dilihat di Paris – Paris selalu menjadi surga pecinta seni, dengan harta impresionis di Musée d’Orsay dan permata bersejarah di museum seni terbesar di dunia, Louvre. Temukan 10 lukisan paling terkenal yang dapat Anda lihat di Kota Cahaya.

Mona Lisa oleh Leonardo da Vinci

Mona Lisa digambar antara tahun 1503 dan 1517, awalnya sebagai potret Lisa Gherardini, istri Francesco del Giocondo. Karya tersebut telah menjadi terkenal di dunia, bukan karena pola sapuan kuasnya yang paling artistik atau yang paling indah, tetapi karena lilitan senyuman yang terjalin dengan misteri – belum lagi misterius kurangnya alis. Lukisan itu memikat jutaan pengunjung ke Paris setiap tahun dan Anda dapat mengaguminya sendiri di Louvre, tempat lukisan tersebut mendominasi tampilan permanen sebagai atraksi paling populer sejak 1797. http://tembakikan.sg-host.com/

Liberty Leading the People oleh Eugène Delacroix

Jika ada satu pameran seni yang harus Anda lihat tahun ini di Paris, itu adalah Delacroix di Louvre. Karya agung tersebut menunjukkan orang Paris dipimpin melewati barikade dan mayat yang jatuh oleh Dewi Kebebasan yang memberdayakan, yang dengan penuh kemenangan memegang bendera Prancis. Ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana Delacroix mendapatkan inspirasi dari peristiwa bersejarah yang kelam seperti Revolusi, mengkhianati ketertarikan akan tragedi dan turbulensi, dan gambar tersebut telah menginspirasi banyak orang, dari Victor Hugo hingga Coldplay. Itu salah satu karya terkenal dalam sejarah seni Prancis.

Still Life with Lobster oleh Eugène Delacroix

Sementara Liberty Leading the People mungkin lukisan paling terkenal oleh legenda artistik ini, ia memiliki karya agung lain yang lebih inventif yang dipamerkan. Yang ini disebut Still Life with Lobster (1827) dan juga bisa dilihat di Louvre. Ini sering disebut sebagai karya hibrida, dan memang isi lanskap ini masih hidup tampak acak, menimbulkan rasa kebingungan. Bersama lobster, ada kadal yang mengintai, misalnya, dengan sedikit penjelasan. Bahkan jarak antara latar belakang dan latar depan sulit diukur, menunjukkan permainan Delacroix yang menggoda dengan skala dan ekspektasi.

The Coronation of Napoleon oleh Jacques-Louis David

Tentu saja, Anda harus melihat Mona Lisa dan Delacroix, tetapi ada mahakarya lain dengan warisan bersejarah yang tersembunyi di dalam koleksi epik di Louvre dan tidak memasukkannya ke dalam daftar adalah kejahatan. Lukisan itu dilukis pada tahun 1807 oleh pelukis resmi Napoleon I, pahlawan utama sejarah Prancis, dan mustahil untuk tidak terkesan dengan dimensi epiknya. Kanvas raksasa yang menakjubkan memamerkan kebanggaan sang penguasa saat ia dinobatkan di Notre-Dame de Paris.

Self-Portrait oleh Van Gogh

Louvre mungkin merupakan museum seni terbesar di dunia, tetapi ini bukan satu-satunya museum tempat Anda dapat mengagumi mahakarya unik di Paris. Pelukis Pasca-Impresionis Belanda Van Gogh adalah salah satu tokoh seni Barat yang paling berpengaruh, dan jika Anda penggemar pendekatan Impresionisnya, Anda dapat menemukan beberapa karyanya yang paling terkenal di Galeri Van Gogh di Musée d’Orsay, seperti Potret Diri melankolisnya dari tahun 1889.

The Church at Auvers oleh Van Gogh

Bukan hanya bunga matahari dan potret diri yang membuat Van Gogh terkenal di dunia: dia juga ahli penggambaran arsitektur. Gereja di Auvers (1890) adalah mahakarya Impresionis lainnya yang dapat diapresiasi di Galeri Van Gogh di Musée d’Orsay. Potret menyeramkan ini menggambarkan Place de l’Église di Auvers-sur-Oise, yang terletak di barat laut Paris, dan yang menarik dari pendekatan unik Van Gogh adalah guratan-guratannya yang hidup membuat segalanya, bahkan bangunan yang terbuat dari batu, tampak hidup.

Impression, Sunrise oleh Claude Monet

Lukisan Terkenal Dunia Yang Hanya Bisa Dilihat di Paris

Ketika Anda berpikir untuk melihat seni di Paris, nama Claude Monet mungkin muncul di benak Anda. Tabloanya yang terkenal, Impression, Sunrise (1872) menggambarkan pelabuhan Le Havre, kota asal Monet, yang diterangi oleh matahari terbit merah sesaat. Pertama kali diresmikan di Paris pada April 1874, lukisan ini dianggap memelopori gerakan impresionis dengan animasi sapuan kuas. Ini menandai transisi dari lukisan tradisional, yang mendahului pekerjaan ini, memungkinkan lukisan mengambil dimensi baru.

Poppy Field oleh Claude Monet

Tidak adil untuk menyertakan Kesan Claude Monet, Sunrise, tanpa menyertakan Poppy Field, yang saat ini dipajang di Musée d’Orsay. Tidak hanya mereka berdua ditampilkan bersama di Pameran Impresionis pertama di bulan April 1874, tetapi lukisan ini juga memikat hati banyak orang. Lukisan halus dan indah, berlatarkan di pinggiran kota Paris di Argenteuil tempat Monet tinggal dari tahun 1871 hingga 1878, diresmikan pada tahun 1873 untuk menimbulkan kegembiraan yang takjub. Lukisan itu menggambarkan apa yang sebagian besar diyakini sebagai istri seniman Camille dan putra mereka Jean, meskipun rasa misteri membuat para kritikus seni tetap bersemangat.

Little Girl in a Blue Armchair oleh Mary Cassatt

Gerakan seni impresionis dengan mudah memunculkan nama-nama seperti Vincent van Gogh dan Claude Monet, tetapi ada bakat terpendam yang dipamerkan di Paris yang dilupakan oleh sejarah. Mary Stevenson Cassatt (1844–1926) adalah satu-satunya anggota gerakan Impresionis Amerika. Dia terpesona oleh kehidupan sosial dan pribadi wanita, menekankan pada ikatan intim antara ibu dan anak, dan menanamkan dunia seni Impresionis dengan sentuhan halus berkat kehalusan sapuan kuasnya.

The Luncheon on the Grass oleh Édouard Manet

Tidak ada karya seni yang pernah mendapatkan status legendaris tanpa skandal kecil. Dalam kasus The Luncheon on the Grass, yang ditampilkan di Musée d’Orsay, lukisan yang sangat terkenal oleh Édouard Manet sebenarnya ditolak oleh juri Salon, yang berarti bahwa Manet memamerkannya di Salon des Réfusés (‘Pameran Penolakan’). Skandal itu tidak diprovokasi karena ketelanjangannya, tetapi karena pandangan subjek yang menantang. Seolah-olah dia mengesampingkan otoritas penonton saat mereka memandangi tubuh telanjangnya, yang pada saat itu dianggap mengancam.