Berbagai Galeri Seni Terbaik di Paris

Berbagai Galeri Seni Terbaik di Paris – Selama dalam berabad-abad, Paris adalah sebuah ibu kota seni dunia Barat yang tak perlu lagi untuk dipersoalkan. Banyak seniman perintis yang mengubah perspektif dengan baik tinggal di Paris selama bertahun-tahun, van Gogh, Picasso, Monet, Dalí dan banyak lagi lainnya dan banyak dari karya mereka dapat ditemukan di sejumlah besar museum kota, galeri, atraksi, salon dan seni lainnya. spasi.

Dengan melihat lebih jauh dari institusi klasik raksasa dan melihat beberapa pendatang baru di salah satu dari beberapa galeri seni kontemporer mapan di Paris. Baik Galerie Emmanuel Perrotin, Galerie Thaddaeus Ropac, atau Galerie Daniel Templon, Anda pasti akan mendapatkan sesuatu yang menarik (dan mungkin bahkan bisa dibeli). Tapi apakah Anda lebih suka nama besar atau belum pernah terdengar, kuno atau kontemporer, pilihan tempat terbaik untuk melihat seni di Paris cocok untuk Anda.

1. The Louvre

Berbagai Galeri Seni Terbaik di Paris

Museum terbesar di dunia juga paling banyak dikunjungi, dengan sekitar 10,1 juta orang melewati piramida ikonik pada tahun 2018 saja. Ini adalah kota di dalam kota, labirin galeri bertingkat yang luas, lorong, tangga, dan eskalator. Terkenal tentu saja karena semua seninya yang mulia, halo Mona Lisa the Louvre juga merupakan mahakarya itu sendiri, atau lebih tepatnya, koleksi mahakarya yang dimodifikasi dan ditambahkan dari satu abad ke abad lainnya. Sekitar 35.000 karya seni dan artefak dipamerkan, dibagi menjadi delapan departemen dan ditempatkan di tiga sayap. Namun, daya tarik utamanya adalah lukisan dan patung. Pastikan untuk memeriksa situs web atau daftar di Carrousel du Louvre untuk melihat galeri mana yang tutup pada hari-hari tertentu untuk menghindari kehilangan apa yang ingin Anda lihat.

2. Galerie Emmanuel Perrotin

Sekarang dipasang di sebuah hotel yang elegan di Marais, Perrotin adalah salah satu tokoh paling tajam di kota: tidak puas dengan memiliki galeri di Hong Kong dan majalah mengkilap, dia baru-baru ini ikut serta dalam desain dengan pertunjukan oleh Robert Stadler dan Eric Benqué. Selain set unik Jepang Takashi Murakami, Mariko Mori dkk, dan nama-nama besar Prancis seperti Sophie Calle, Xavier Veilhan, pemenang Prix Marcel Duchamp Tatiana Trouvé dan Bernard Frize, ia juga menampilkan kolektif radikal Austria Gelitin.

3. Musée d’Orsay

Stasiun kereta Belle Époque Orsay yang lama diubah menjadi Musée d’Orsay pada tahun 1986 untuk menyimpan salah satu koleksi seni Impresionis dan Pasca-impresionis terbesar di dunia. Selain karya Monet, Renoir, van Gogh, dan Toulouse-Lautrec, Anda akan menemukan koleksi seni dekoratif dari era Art Nouveau dan berbagai macam patung abad ke-19 yang rapi. Bersantailah sambil minum kopi di kafe di balik jam transparan raksasa museum.

4. The Centre Pompidou

Warna primer, pipa terbuka, dan saluran udara menjadikan Centre Pompidou salah satu pemandangan paling terkenal di Paris. Pompidou yang dikenal penduduk setempat hanya sebagai ‘Beaubourg’ berisi koleksi seni modern terbesar di Eropa, hanya dalam keluasan dan kualitas yang disaingi oleh MoMA di New York. Ide untuk menggabungkan museum seni modern, perpustakaan, ruang pameran dan pertunjukan serta bioskop dalam satu kompleks serba guna juga revolusioner. Gratis untuk masuk (dan hal yang sama berlaku untuk perpustakaan, yang memiliki pintu masuk terpisah), tetapi Anda harus membayar untuk naik eskalator.

5. Palais de Tokyo

Ketika dibuka pada tahun 2002, banyak yang mengira interior stripped-back Palais adalah pernyataan desain. Padahal, itu adalah respon dari keuangan yang ketat. Bangunan tahun 1937 itu kini menjadi miliknya sendiri sebagai ruang terbuka dengan aula tengah langit-langit, menjadi tempat pameran dan pertunjukan. Jam kerja yang diperpanjang dan kafe yang funky telah menarik audiens yang lebih muda, dan panggilan seniman kontemporer sangat mengesankan (Pierre Joseph, Wang Du, dan lainnya). Nama tersebut berasal dari Exposition Internationale 1937, tetapi juga merupakan pengingat hubungan dengan seniman generasi baru dari Timur Jauh.

6. Galerie Thaddaeus Ropac

Basis utama Ropac ada di Salzburg, tetapi ia juga menjalankan galeri Paris yang menarik ini, menampilkan Pop Amerika dan neo-Pop oleh Andy Warhol, Tom Sachs, Elaine Sturtevant dan Alex Katz, bersama dengan artis Eropa seperti Antony Gormley, Erwin Wurm, Sylvie Fleury , Tony Cragg dan Gilbert-George.

7. Musée Jacquemart-André

Berbagai Galeri Seni Terbaik di Paris

Tangga teras yang panjang dan sepasang singa batu mengantar pengunjung ke dalam mansion abad ke-19 yang megah ini, tempat koleksi benda seni dan lukisan indah yang mengesankan. Itu dirakit oleh Edouard André dan istri artis Nélie Jacquemart, menggunakan uang yang diwarisi dari keluarga bankirnya yang kaya. Rumah besar ini dibangun untuk menampung timbunan mereka, yang meliputi lukisan dinding Rembrandts, Tiepolo, dan lukisan karya master Italia Uccello, Mantegna, dan Carpaccio. Kedai teh di sebelahnya, dengan kue-kuenya yang terhuyung-huyung, adalah favorit dengan set makan siang yang cerdas.

8. Musée Marmottan-Monet

Awalnya museum periode Kekaisaran yang diserahkan ke negara bagian oleh kolektor Paul Marmottan, paviliun berburu tua ini telah menjadi pemegang seni Impresionis yang terkenal berkat dua warisan: yang pertama oleh putri dokter Manet, Monet, Pissarro, Sisley dan Renoir; yang kedua oleh putra Monet, Michel. Koleksi Monet-nya, terbesar di dunia, berjumlah 165 karya, plus buku sketsa, palet, dan foto. Sebuah ruangan melingkar khusus diciptakan untuk kanvas teratai air yang menakjubkan; lantai atas adalah karya Renoir, Manet, Gauguin, Caillebotte dan Berthe Morisot, primitif abad ke-15, jam Sèvres, dan koleksi furnitur First Empire.

9. Galeries Nationales du Grand Palais

Galeri Grand Palais yang luas dan luas awalnya dibangun untuk Exposition Universelle tahun 1900, jadi tidak mengherankan jika tempat ini memiliki definisi megah. Eksteriornya bergaya Beaux-Arts dan didominasi oleh atap kaca berbingkai baja yang menarik. Hampir satu abad setelah dibangun, pada tahun 1994, Grand Palais ditutup untuk beberapa restorasi yang sangat dibutuhkan, tetapi dibuka kembali pada tahun 2005 dan sejak itu mengadakan pameran besar seperti Irving Penn, Marc Chagall dan Paul Gauguin.

10. Galerie Kamel Mennour

Setelah menyerbu ke kancah seni St-Germain dengan pertunjukan oleh fotografer fesyen David LaChapelle dan Ellen von Unwerth dan pembuat film Larry Clark, dan memperkenalkan seniman baru Kader Attia dan Adel Abdessemed, Mennour telah menegaskan kehadirannya di kancah galeri dengan pindah ke ini tempat baru yang megah di sebuah hotel khusus. Pertunjukan terbaru oleh kandang lintas generasi yang mengesankan termasuk Daniel Buren, Claude Lévêque dan Huang Yong Ping.

11. Fondation Cartier pour l’Art Contemporain

Didirikan oleh Cartier pada tahun 1984, museum seni kontemporer ini masih menampung kantor pusat perhiasan ikonik di lantai atas. Galeri di bawah ini, terselip di dalam kaca dan struktur baja yang menjulang tinggi, didesain dengan indah seperti kalung mereka. Pameran adalah media campuran dan menarik, dan sering kali mengikuti tema alam seperti ‘Burung’, ‘Gurun’ atau ‘Pohon’. Museum ini juga mengadakan acara rutin yang bertepatan dengan pertunjukan, jadi periksa situs webnya untuk melihat apa yang ada sebelum Anda pergi.

12. Jeu de Paume

Center National de la Photographie pindah ke situs ini di taman Tuileries pada tahun 2005 menjadikannya perhentian kedua yang ideal setelah perjalanan ke Louvre atau Orsay. Bangunan yang dulunya berfungsi sebagai lapangan tenis ini terbagi menjadi dua galeri berwarna putih yang hampir menyerupai hanggar. Ini bukan ruang yang akrab, tetapi berfungsi dengan baik untuk retrospektif etalase. Sebuah ruang seni video dan bioskop di ruang bawah tanah menampilkan karya instalasi digital baru, serta film berdurasi panjang yang dibuat oleh seniman. Ada juga kafe yang indah dan toko buku yang bagus.

Pematung Prancis Yang Harus Diketahui

Pematung Prancis Yang Harus Diketahui – Sepanjang dalam sejarah seni, Prancis sudah menghasilkan begitu banyak pematung yang penting dan berharga. Berikut ini akan dibawakan kepada Anda beberapa pematung Prancis yang harus untuk Anda ketahui, dari nama besar hingga bakat yang kurang dikenal.

1. Jean Antoine Houdon

Pematung Prancis Yang Harus Diketahui

Houdon adalah seorang neo-klasik yang terkenal dengan patung dan patung tokoh-tokoh terkemuka selama gerakan Pencerahan. Daftar subjek terkenalnya termasuk Diderot, Rousseau, Voltaire, Franklin dan Napoléon I sendiri. Lahir di Versailles, ia belajar di Italia dan kemudian melakukan perjalanan ke Amerika untuk menyelesaikan patung George Washington yang ditugaskan. Setelah kematiannya, payudaranya digunakan untuk melatih seniman pemula dalam penguasaan ekspresi wajah.

2. Marie Tussaud

Meskipun patung lilin mungkin tidak dihitung oleh beberapa penganut aliran murni, warisan Marie Tussaud dalam seni pahat dan lilin tidak dapat disangkal. Ceritanya sangat berbeda dari kebanyakan pematung Prancis lainnya dalam daftar ini: diasingkan dari Prancis setelah Perang Napoleon, Tussaud mengunjungi Inggris Raya untuk memamerkan patung dan patung lilinnya yang sangat detail. Saat ini, galeri yang dia dirikan selama masa hidupnya, Madame Tussaud’s adalah salah satu tempat wisata utama London, dengan cabang di seluruh dunia. Patung-patung tertentu yang dibuat oleh Tussaud sendiri bertahan hingga hari ini.

3. Auguste Rodin

Rodin secara luas dianggap sebagai bapak seni pahat modern, meskipun ia terlatih secara klasik dan tidak pernah keluar dari tradisi. Dia dikritik selama hidupnya karena realisme radikalnya, menandai penyimpangan dari tren sebelumnya untuk mengidealkan bentuk manusia. Rodin menunjukkan minat khusus untuk menggambarkan yang sangat tua, atau kuyu, atau penderitaan. Patungnya ‘The Thinker’ adalah salah satu karya seni yang paling langsung dikenali.

4. Jean Baptise Pigalle

Setelah awal yang lambat dalam karirnya, Pigalle akhirnya menjadi salah satu pematung Prancis paling sukses pada zaman itu. Patung-patungnya ‘Mercury Attaching his Wings’ dan ‘Voltaire nude’ adalah di antara karya-karyanya yang paling terkenal, meskipun ia juga merancang makam Comte d’Harcourt yang berada di Saint-Guillaume de Notre-Dame di Paris. Pigalle, yang dulu dianggap identik dengan patung abad ke-18, sekarang ini paling sering dikenal karena namanya sama dengan distrik lampu merah Paris.

5. Niki de Saint Phalle

Salah satu pematung Prancis wanita paling terkenal, Saint Phalle menikmati karier yang panjang dan produktif. Karya-karyanya yang hidup dan menarik berkembang di sepanjang kehidupan kerjanya, meskipun minatnya pada seni awalnya tumbuh dari usaha otodidak menjadi lukisan cat minyak dan guas. Terinspirasi oleh Gaudí, Saint Phalle pindah ke pahatan di tahun 60-an, dengan seri ‘Tirs’ (Shootings, atau Shots) yang terkenal. Dia mungkin paling dikenal karena ‘Nanas’-nya yang bersemangat: karya berskala besar dan berwarna cerah, yang merayakan wanita dan tubuh wanita.

6. Jean Arp

Arp dikenal sebagai salah satu pematung paling eksperimental di abad ke-20, yang terkenal karena karya biomorfik berskala besar. Dia dikaitkan dengan surealisme di Paris pada 1920-an dan 30-an, tetapi karya-karyanya kemudian setelah istirahat dari gerakan adalah yang paling terkenal. Sifat lembut dari garis-garisnya telah menyebabkan beberapa orang mencap karyanya sebagai ‘patung organik’, sementara sifat abstrak dari komposisinya membuka jalan bagi pengembangan patung non-representasional dan monumental.

7. Louise Bourgeois

Pematung Prancis Yang Harus Diketahui

Bourgeois menggunakan seni sebagai proses terapeutik sepanjang karirnya, keluar dari gelar matematika dan mengambil seni setelah kematian mendadak ibunya pada tahun 1932. Dia sendiri tidak pernah mengidentifikasi karyanya secara eksplisit feminis (dia mengatakan masalah yang ditangani adalah “pra -gender ”), tetapi diambil alih oleh gerakan yang baru lahir di tahun 60-an, dan berurusan dengan masalah kompleks seputar seksualitas dan jiwa perempuan. Mungkin karyanya yang paling terkenal adalah ‘Maman’, seekor laba-laba besar yang dipahat dari baja dan marmer, yang menurut Bourgeois mewakili kekuatan ibunya.

8. Marcel Duchamp

Terkenal karena ‘Fontaine’ tahun 1917, Duchamp adalah salah satu pematung Prancis paling terkenal, meskipun banyak dari karyanya yang lain lebih berfokus pada lukisan. Ia sering dikaitkan dengan gerakan Dadaist, meski tidak pernah secara resmi menghubungkan dirinya dengan grup tersebut. Dia menolak standar seni tradisional dan merupakan kunci dalam pengembangan ‘anti-seni’ subversif yang mendominasi akhir abad ke-20 hingga ke-21. Kemudian dia meninggalkan seni sama sekali dan mengabdikan dirinya pada catur profesional.

9. Germaine Richier

Richier adalah seorang tokoh polemik dalam hidupnya, menimbulkan kontroversi ketika dia membuat representasi abstrak Kristus untuk Notre-Dame de Toute Grâce du Plateau d’Assy. Patung itu diperintahkan disingkirkan dari pandangan Uskup Annecy, dan memicu perdebatan internasional tentang sifat dan peran seni sakral. Terlepas dari usahanya di kemudian hari ke dalam abstraksi, karir awalnya sebagian besar bersifat kiasan, dengan fokus pada penggambaran makhluk mitos dan hibrida manusia-esque.

10. Valérie Goutard (VAL).

Pematung Prancis paling kontemporer dalam daftar ini, Goutard (nama artis VAL) memiliki karier yang berkembang di bidang seni pahat sebelum kematiannya yang mendadak pada tahun 2016. Patung-patungnya yang bentuknya lebih kecil sebelumnya berfokus pada hubungan antara manusia dan ruang di sekitar mereka, dan cenderung merawatnya. menjadi sederhana, dengan sedikit elemen. Kemudian dalam karirnya, setelah minat internasional yang meningkat pada pekerjaannya, potongan VAL tumbuh dalam ukuran dan kompleksitas.

11. Zubro – The Man Mummy

Yang ini sebenarnya bukan patung, tapi dipikir untuk memasukkannya karena efek mencolok yang dihasilkannya pada Anda setiap kali Anda melewati kamarnya di Louvre. Pria mumi dari abad ke-3 atau 2cd sebelum Kristus ini dapat dianggap sebagai patung kehidupan nyata, dibuat karya seni seiring berjalannya waktu.

12. Psyche Revived by Cupid’s Kiss (Canova)

Jika Anda bertanya kepada penduduk Paris apa patung favorit mereka di ibu kota, kemungkinan besar banyak dari mereka akan menjawab dengan Canova! Yang ini juga pasti di antara favorit pribadi Anda. Mungkin Anda biasa menghabiskan berjam-jam nongkrong di dekat patung saat remaja, mencoba melihat sekilas siswa seni yang tak terhitung jumlahnya yang duduk di lantai dan menggambar patung sepanjang hari.

Patung itu dilukis pada akhir abad ke-18 dan dianggap sebagai salah satu mahakarya gerakan neoklasik.

Ini menampilkan dewa Yunani Eros yang baru saja membangunkan Psyche dengan menciumnya. Jika Anda bisa mengunjungi patung itu, maka mohon kepada Anda untuk memutarnya. Canova pada masanya dianggap sebagai dalang dan patung ini penuh dengan detail yang hanya dapat dihargai sepenuhnya jika Anda meluangkan waktu untuk memutarnya.

13. Niki de Saint Phalle – Color Celebration

Warna-warni, berpola, dan dibuat dalam berbagai bentuk dan ukuran, sosok perempuan Niki de Saint Phalle, yang dikenal sebagai Nanas, merayakan semangat feminisnya sendiri. Pematung, pelukis, dan pembuat film Prancis ini adalah seniman lain dalam daftar ini yang merupakan bagian dari gerakan Realisme Baru. Karyanya juga dikaitkan dengan karya feminis periode seni tahun 70-an. Sosoknya yang berwarna-warni, mencerminkan dunia kisi-kisi Mondrian, dan gerakan fauvisme Matisse, namun menyimpan rahasia yang lebih gelap yang mencerminkan penerimaan tubuh dan kecemasan menjadi seorang wanita.